Senin, 28 Oktober 2013

Menanti Sebuah Kisah

.
.
;
.
Kisah yang sampai sekarang masih jadi misteri buat diri ini
Kisah yang akan mengukir sejarah dalam hidup ini

Jangan patahkan sayap sayap cintamu
Biarlah dia mengembang
Mengepak diudara yang segersang sahara
Mengalir dimana bahkan air tak mampu merayap
Mesat ngapung luhur jauh di awang2
Biarkan dia menerpa wajahmu
Bersama pasir lembut yang diterbangkan angin sahara...

Wahai kisanak sudikan kau menjadi saksi akan kisahku?
Saksi?
Akan kusaksikan kisahmu
Seperti aku bersumpah pada bintang
Bahwa aku melihat keling matanya diantara mereka
Berkelip indah dihati yang gersang menanti kisah

Kisah oh kisah...
Akankah dia datang merayap dalam mimpiku yang gelisah malam ini....

Kan ku genggam bintang itu kan ku berikan pada kisah yang terpatri dalam hati ini
Menyinari gelapnya akan penantian kisah ini

Hingga malam hilang
Dan sinar mentari pagi
Menjadikan wujudmu nyata
Terbaring lembut dijiwaku
Jiwa jiwa yang kesepian akan kasih sayang
Berlari ke utara dan juga selatan
Wahai kisah kapankah kau datang





Puisi yang ditulis spontan oleh kami bertiga
Merah oleh kang Topics
Biru oleh Bunda Lahfy
Abu abu oleh saya sediri

41 komentar:

  1. Ketawa dulu apa sedih dulu yaaa?
    Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketawa aja, ngapain juga pake sedih.... :))

      Hapus
  2. Hahahaha.... Bujang-bujang galauuuuuu.... ^_^
    Mak kan bener-bener lagi nggak fokus sama chat kemaren. Makanya cuma asal nimbrung aja. Ealaaahh... Ternyata malah dijadiin postingan. Pusiiiiiing...Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah Mak... itukan natural bangeets jadi keliatan gimana oon nya ga bisa bikin puisi yg tulisan meraah

      Hapus
    2. iniiii........................... #geleng-geleng

      pas baca pertama, puisinya asik.. tapi tiba-tiba ada tulisan warna biru: mesat ngapung luhur jauh di awang-awang.
      dan tawapun buncah. aih emak ... ngga bisa komentar apa-apa lagi ini. haha
      di saat dua bujang galau karena kisah mereka, emak dengan lantang bernyanyi manuk dadali. haghaghag

      Hapus
    3. kisaaah oh kisaaah
      #tertawa-tawa
      #kemudiankabur

      Hapus
    4. jiagagagagagaga.....
      ikut ketawa ngakak aja
      aku kan bukan orang sunda, jadi gak tau apa itu maksud dari
      "mesat ngapung luhur jauh di awang-awang."
      ternyata eh ternyata....

      tapi sudahlah, sudah terlanjur masuk posting... :D

      Hapus
    5. Hahaha.... Pita pakai ngasih tau kalau itu syair Manuk Dadali. Habisnya mereka chat disaat nggak pas. Mak lagi serius mikir tulisan lain, malah diajak berpuisi. Ya asal nyamber ajaaah... Kreatif kaaan...

      Oalaahhh.... sampai sakit perut ngakaknya

      Hapus
    6. Kak Pita pengen ikutan? Ato pengen menjadi bagian kisah yaaa ^_^

      Hapus
    7. mas rd:
      duh ternyata mas rd ngga tau tah itu lirik lagu sunda. hahaha

      mesat ngapung luhur jauh di awang-awang
      Biarkan dia menerpa wajahmu

      biarkan manuk (burung) dadali menerpa wajahmu maaaaas :D

      aduh emaaak.. haha kreatif kreatiiiif #geleng2

      mas topik:
      aku sebagai penikmat puisi kalian saja. sudah sampai capek nih ketawa-ketawa di perpustakaan

      Hapus
    8. Emaak setujukah kalo kak Pita menjadi bagian kisah?

      #ketawa nya dilepas aja kalo ditahan malah sakit nanti hehe

      Hapus
    9. ini posting paling lucu di sini sejak pertama dibuat. baru nyadar betapa polosnya aku... :))

      malah ini juga kang Topek ngajak PIta jadi bagian dari kisah... :D

      Hapus
    10. Pita: Lumayan lah jadi keringetan saking ketawa terus.

      Tole: Lah ini komen di sini kan udah jadi bagian dari kisah. Asal jangan ketularan galau ajaah.

      Mas Rd: Polos?? Wiiihhh... Sok imuut :P

      Hapus
    11. Cak rd Polos opo sok polos
      Emak: hmm gitu ye Mak... iya deh iyaa

      Hapus
    12. aku sih polos,
      lugu,
      jiagagagagagaga....

      Hapus
    13. kisah apa mas topik?
      kisah 25 nabi?
      kisah ashabul kahfi?
      hihi

      emak: tenang, mak. pita ngga akan galau seperti duo mas ituuu... haha.. yang satu ngaku dewasa, yang satu ngaku polos... jodoh banget deh mereka ^_^

      Hapus
    14. kisah dalam puisi di atas duonk kakak

      Hapus
    15. cuma bisa ketawa lihat komentarnya orang2 di atas,,,
      bunda,salut deh kasi 10 jempol...
      *kreatif...

      Hapus
  3. Hanya bisa tersenyum, tak tahu harus komen apa.. hehe

    BalasHapus
  4. Hanya bisa bingung membacanya...
    gakngerti maksudnya...

    BalasHapus
  5. Oh ternyata puisinya ditulis oleh 3 orang to. Hahaaaa... unik deh jempol (y).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok 3 orang sih mas Jaswan... Cuma berdua gitu kok. Bunda kan cuma numpang mesat ngapung ^_^

      Hapus
    2. bunda suka gitu kang,
      melintas sebentar, tapi penuh makna.... :)

      Hapus
  6. Puisi jomblo2 galau dimoderatori oleh seorang bunda yang lagi iseng. Sayang yang warna biru cuma dikit ... dibanyakin dong warna birunya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemaren waktu sedang chat, saya lagi mikir tulisan lain. Mereka udah ajak saya untuk gabung, tapi bener-bener lagi nggak bisa nyambung. Jadi ya cuma segitu aja deh. Kayak iklan aja lewat sebentar.

      Hapus
    2. Mudah2an lain kali penuh persiapan :D

      Hapus
    3. Kalau temanya menanti kisah mendingan enggak deh mbak. hihihi...

      Hapus
    4. kan ada emaknya,
      anak yang lagi galau butuh didampingi sama emak biar gak tersesat mencari kisah.. :D

      Hapus
  7. Jadi ceritanya kolaborasi puisi nih... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kolaborasi galauisasi atas kudeta hati

      Hapus
    2. nah itu yang buat kolaborasi sudah komen... :)

      Hapus
  8. Puisi three in one ya sob..

    Boleh jga nih idenya

    Salam kenal !

    BalasHapus
  9. Mesat ngapung luhur jauh di awang2 ? itu apa ya artinya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hanya orang berbahasa Sunda yang tahu kang. mari buka kamus bahasa Sunda dulu... :D

      Hapus
  10. jiwa jiwa kesepian berlari ke utara dan selatan, sedangkan di tumur barat menanti seruling yang akan mengisi kekosongan jiwa.....
    aaahhhhh pusinya mantabs asyik menghanyutkan....luarbiasa :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lain kali mungkin kang Hariyanto mau ikutan nimbrung?
      :)

      Hapus
  11. btw-aku juga lagi buat GA, dicari 32 orang blogger yg suka nulis dan corat coret untuk jadi pemenang buat dapatkan gift unik dari Makassar, Tana Toraja dan Martapura Kalimantan Selatan.....salam :-)

    BalasHapus

.
..
Buktikan kunjungan kamu ke blog ini dengan meninggalkan komentar sebagai jejak kunjungan.
..
.

Ada kesalahan di dalam gadget ini