Minggu, 24 November 2013

Dia yang Sangat Merindukanmu

Pernahkah kita menyadari kalau kadang kita itu egois?

Pernahkah kita sadar kalau jauh di sana ada orang yang benar-benar tulus merindukan kita? Dia yang merindukan kita itu, terkadang hanya butuh mendengar suara kita untuk mengobati kerinduannya. Ya, walau tanpa percakapan panjang, hanya dengan kalimat “Aku baik baik saja.” Dia sudah puas. Terkadang kita tidak pernah benar-benar mengerti apa yang dia rasakan.

Walkers, dibawah ini adalah petikan percakapan tiga orang lewat BBM. Aku share disini, mungkin bisa jadi pelajaran untuk kita semua. Nama orang-orang yang terlibat serta id BBM di samarkan untuk menjaga privasi. Percakapan sengaja tidak diedit, sengaja dibiarkan banyak kesalahan ketiknya untuk menunjukkan keasliannya.


P:  Bunda

EMAK: Knp?

P: Udah berapa kali ibu minta ditelepon
P: Tapi aku gak telepom
P: Telepon

PICT : Telpom donk

EMAK: Kenapaa?

P: Kalau denger suaranya

PICT : Aq aja sering Nelpom

P: Kadang aku sering nyesek
P: Pengen pulang

PICT : ({})
PICT : Ooo

EMAK: Telpon lah mas. Membahagiakaan org tua dgn cara yg beliau inginkan.
EMAK: Bkn dgn yg kita pikirkan
EMAK: Akan lbh tepat dan mengena dihatinya

PICT : Oyi

P: :|
P: Aku egois ya bund

PICT : Ayoo telpon

EMAK: Kayaknya dl kita pernah ngobrol juga ya, bahwa org tua tidak mengharapkan materi sbg wujud perhatian anak.
EMAK: Was2 berjauhan
EMAK: Ingin yaakinkan diri bhw anaknya baik2 saja
EMAK: Butuh perhatian walau sekedar disapa apa kabar

P: Hhhhhh...

EMAK: Jarak, sll membutuhkan komunikasi intens
EMAK: Spt kalau kita berjauhan dgn kekasih, pasti ingin sll keep in touch
EMAK: Sama aja dgn ortu
EMAK: Jgn smp salah paham
EMAK: Tdk tlp nanti malah dikira tdk rindu/ tdk perduli
EMAK: Sbg bunda, aku suka kalau anakku bilang, kangen bunda
EMAK: Dulu, mas Yok juga suka gitu
EMAK: Ibuku protes
EMAK: Mas yok jawab, kalau masyok ga telp berarti mas yok baik2 aja
EMAK: Trus ibu blg, apa ibu nggak boleh dengar berita kamu baik2 aja? Apa hrs saat kamu punya mslh br ibu tau?

PICT : Ooo

EMAK: Hihihi
EMAK: Bawel ya mak ini

PICT : Ah ga

EMAK: Asik

PICT : Udah kakak telpon gih
PICT : Kalau nangis terus bobok yaa
PICT : Jangan lupa cuci kaki

P: Pernah ibu minta aku telepon

EMAK: Kalau nangis dengerin fatin dulu biar puas dl nangisnya :@
EMAK: :p

P: Di sms adik bilang penting
P: Waktu aku telepon dan tanya ada apa
P: Ibu cuma bilang
P: "Cuma ingin denger suaranya"
P: "Gimana kabarnya di sana?"

PICT : Itu artinya jarang banget telepon

P: Waktu aku bilang aku baik baik saja

PICT : Aq hampir tiap minggu
PICT : Ato semau ku

P: Ibu bilang, sudah tutup teleponnya kalau sibuk, ibu cuma pengen denger suaranya
P: Gimana gak mau tersentuh coba...
P: Bersukur tole bisa ada kesempatan telepon
P: Aku bukan gak punya kesempatan telepon
P: Cuma ya itu tadi
P: Kalau sudah telepon pengennya pulang

EMAK: Home sick nya jgn dipelihara ah
EMAK: Apalagi jd bikin takut tlp ibu
EMAK: Tlp aja, kalau jd sedih ya hibur hati
EMAK: Kapan lagi nyenengin org tua
EMAK: Baru menahan rindu aja udah terasa berat, bayangkan dgn apa yg dirasakan ibu.
EMAK: Come ooon...

P: Ya mak
P: Makasih ya mak....

EMAK: Kalau yg begini hrs dikerasin nih

PICT : Udah berubah mak ga bund

EMAK: Tak jewer aja kalo ga nelpon

PICT : Udah oke

P: :)

EMAK: Opo sih berubah mak ga bund?

PICT : Hahaha

P: Hanya wanita yang bisa memahami wanita, hanya dengan hati seorang ibu kita tahu apa yang ssorang ibu mau...
P: Sekali lai makasih mak





Walkers, sudahkah telepon ibu hari ini?
Beliu pasti sedang merindukanmu.
 


Sumber gambar dari sini




33 komentar:

  1. Mau telpon ah...
    Kemarin juga habis telpon hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemaren aku tlp Ibu berkali2 gak diangkat :(

      Hapus
    2. kang topek : anak yang baik...
      mbak norrma : mungkin ibu sedang sibuk di sana.. :)

      Hapus
  2. mben dino Ibu / aku telp2an..

    Ibuku telp cuma tanya ke aku, apa aku udah makan???

    atau hanya pgn denger suara Noofa..

    kalo aku tlp ibu, minta uang.. wakakakakak

    hueaaaaaa............ yg sukaaa Fatiinn mas topik apa mas ridwaaannn????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dua-duanya tuh Noorma....
      Bisa bayangkan bagaimana posisiku diantara mereka berdua...?

      Hapus
    2. Kakak tuh yang suka dia dia dia.. Sampe beli CD nya huhu

      Hapus
    3. mbak Noorma : aku baru sadar kalau ibu itu sederhana untuk dibahagiakan... :)
      bunda Lahfy : mari kita mulai membayangkan...
      kang topek : itu paketan dari predciken... ;p

      Hapus
  3. Sepertinya sy paham siapa ketiga aktor diatas, hehe..
    Benar mas ridwan, sy pernah membaca sebuah tulisan yang kurang lebih begini :

    "Anak yang berbakti menelpon dan menanyakan kabar orang tuanya duluan, sebelum orang tuanya menanyakannya"

    *jleb
    sy langsung tertohok waktu itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal
      Emang siapa yaa

      Hapus
    2. tahu ya siapa itu orang orangnya... :D
      itulah yang tidak kita sadari dari dulu. andai bisa dari dulu begitu....

      Hapus
  4. aku juga jarang ditelpon, dan jarang menelpon. Sekalinya ditelpon.. malah pada diam. Begitulah.. haha tapi kalau bertemu peluk cium tak kunjung usai.

    eh eh.. Fatin Fatin for ya'.. haha
    aku mau dukung kakak nyanyi Dia Dia DIa XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhu... Asikan hingga ujung waktu

      Hapus
    2. blog ini punya siapa sih? kok orang yang komen di atas saya ini yang balas. :/
      promo judul lagu lagi. haha
      iyaa deeh bagus lagunya.. baguuus mas. heheu

      Hapus
    3. Ikutan nyepam di sini aah...

      Kok Pita perhatian aja sama Fatin itu. Padahal itu bagian nggak serunya. Hihihihi.... Memang kalau udah suka, radarnya tuing-tuing yaaa...
      Gaul sama bujang-bujang ini, Mak jadi ikutan ngomongin Fatin deeh... Hadeeeuhh...

      Hapus
    4. kadang begitu ya. mungkin kita bukan orang yang perlu bicara untuk mengungkapkan, tapi kebersamaan yang penting. sekarang untuk itu rasanya sulit. jarak yang jauh membuat kita harus berpikir ulang. Pita juga suka Fatin?

      Pita, maafkan atas spam yang terjadi di komentar ini. itu sudah biasa. maklum ya.. :D

      Hapus
    5. iyaaaap. kebersamaan yang penting ^_^
      aku suka ngga suka sih mas, tapi karena dia ada di film 99 cahaya, jadi aja tau judul lagu terbarunyaaa..

      untuk spam.. hahaha. biasa aja. aku suka spammer kayaknya :D :D

      Hapus
    6. Selaluuu saja ramai!..

      Hapus
  5. Eeaaaa... kalau tau mau dipajang di sini, Mak ngomongnya lebih ditata lagi nih. Biar kayak psikolog gitu. Hihihi...
    Jadiiii... udah telpon beloon? Kalau jawab belon tak samperin ke pangkalan towing... tak obrak abrik looh.. hahaha...

    Trima kasih kembali mas Ridwan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggu cerita selanjutnya aja mom

      Hapus
    2. :D

      sudah telepon bund. malah hari ini sekeluarga pada kumpul. rame di rumah, cuma aku gak ada....

      Hapus
  6. ya bener, mas. aku juga pas kerja suka telp anakku, krn cm pengen denger suaranya aja. ibunya dah ditelp??

    BalasHapus
    Balasan
    1. ibu itu begitu ya... :) sederhana membahagiakannya ternyata.
      sudah telepon tadi, alhamdulillah....

      Hapus
  7. Bingung dengan maksudnya sang pujangga satu ini

    BalasHapus
  8. Ampun mak... jangan maen hewer... hehe ;)

    BalasHapus
  9. saya hampir setiap hari nelpon ibu..alhamdulillah :)

    BalasHapus
  10. tadi malam ibu sudah Nelpon saya. Beliau kelihatannya gelisah kepada anaknya yang sedang KKN di negri entah berantah. Tepatnya di pegunungan daerah tulungagung. Mungkin kegelisahan beliau dikarenakan hujan yang sedari sore sampai malam tak kunjung reda. Beliau takut jika anaknya tak berada di posko atau masih dalam perjalan dari kampus.
    He.....he......he..., gk taunya saya si anak, lagi menikmati suara musik terapi dari gemericik air hujan sambil makan mie rebus yang masih anget-anget. Jadi kepingin lagi

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah, saya hampir setiap hari nih telponan. Mungkin karena lagi ada misi tertentu jadi agak sering. Hehehe. Mas kalo mau tlp aku juga gpp kok. Hahahaha....

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah, kami gantian nelponnya, kecuali kalau lagi kosong tuh pulsa jadi banyak diamnya hehe. o ya mas ridwan, mba yang kerja sebagai editor itu ada punya blog ga?

    BalasHapus
  13. jadi teringat almarhum ibuku, pingin nelpon tapi tak bisa, jadi aku kirim doa saja untuk beliau....,
    memang benar..orang tua tak perlu materi, yang mereka perlukan adalah perhatian dari sang anak, dan salah satu jalan adalah dengan berkomunikasi dan mendengar suara sang anak......keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
  14. Hello to every , as I am genuinely eager of reading this
    webpage's post to be updated daily. It contains good material.


    Also visit my weblog; polytunnels

    BalasHapus
  15. Hi, Really great effort. Everyone must read this article. Thanks for sharing.

    BalasHapus

.
..
Buktikan kunjungan kamu ke blog ini dengan meninggalkan komentar sebagai jejak kunjungan.
..
.

Ada kesalahan di dalam gadget ini