Senin, 24 Januari 2011

The smallest, the strongest, the conqueror

Malam itu, pertengahan Desember 2009 pukul 00.02 ketika aku memutuskan pulang dari rumah nenek. Bukan tanpa alasan sebenarnya aku nekad pulang jam segitu. Tapi sungguh, rumah nenek bukan tempat di mana aku bisa tidur dengan nyenyak. Udara dinginnya yang menusuk tulang itu yang membuat aku selalu terjaga sepanjang malam. Walaupun sudah merangkap selimut dan jaket, tapi rasa dingin itu tetap saja seolah olah merasuk dalam tulangku. Lagi pula tidak bebas rasanya kalau harus tidur dengan pakaian setebal ini. Maka itu, pulang mungkin adalah keputusan terbaik buat aku malam ini.

Untunglah ada temanku yang juga hendak pulang dari tempat kerjanya malam itu. Kebetulan juga dia biasanya melintas di depan rumah nenek sekitar tengah malam seperti ini. Jadi aku gak perlu buat pinjam sepeda motor paman untuk pulang, cukup membonceng aja di belakang temanku itu. Badannya yang lebih tinggi dan lebih besar dari aku, bisa jadi tameng buat sedikit menetralkan dinginnya udara malam ini. Ditambah jaket tebal yang aku pinjam dari paman, dan sepeda motor yang di pacu dalam kecepatan tinggi, malam ini jadi sebuah petualangan seru buat aku.

Sepanjang jalan, udara dingin, dan kabut yang turun menambah serunya perjalanan malam ini. Di kanan kiri jalan, jarang ada lampu penerang jalan. Yang ada cuma kegelapan sempurna yang seolah membutakan mata. Jarak antar sekumpulan rumah dan rumah yang lain juga sangat jauh. Dalam perjalanan dengan kecepatan tinggi seperti ini saja, butuh waktu sekitar 3-5 menit untuk menemukan sekumpulan rumah lagi setelah melewati sekumpulan rumah yang lain. Hanya ada satu dua kendaraan yang melintas di kiri kanan jalan malam itu. Di tambah lebar jalan yang memadai, jadilah malam ini kami seolah sedang dalam road race malam yang menantang dan mendebarkan. Naluri lelaki yang mana yang tidak akan tertantang dalam suasana seperti ini! Adrenalin seolah mengucur seperti darah yang terus mengalir dari jantungku yang berdegup kencang.

Motor yang kami tunggangi benar benar seperti kuda besi yang menderu mendesing memecah kesunyian malam. Seperti anak panah yang melesat dari busurnya. Jalanan yang selalu berbelok belok, memaksa sesekali motor ini seperti hendak rebah ke tanah ketika kami melewati tikungan. Benar benar sebuah sensasi liar luar biasa yang seperti menyentak alam bawah sadarku untuk terus terjaga menikmati seluruh perjalanan ini. Benar benar seperti pertandingan road race yang dengan sensasi luar biasa. Dalam medan yang yang super ekstrim.

Tapi seluruh sensasi itu tiba tiba saja sirna ketika kami memasuki sebuah perkampungan penduduk. Tiba tiba saja temanku itu membelokkan motornya dengan sangat sangat mendadak. Tiba tiba saja malam yang tadinya sepi sunyi, dengan hanya suara motor inilah satu satunya yang mampu memecah kesunyian itu, jadi hingar bingar dengan puluhan orang tumpah ruah di jalan. Malam itu tiba tiba saja berwarna merah kelam. Malam itu, dinginnya entah bagaimana tiba tiba berubah jadi sangat panas, panas sekali. Malam itu, gelapnya tiba tiba sirna, tergantikan dengan dengan ribuan nyala api yang datang dalam jumlah besar!

Sebenarnya aku bingung dengan semua perubahan ini. Tapi ketika aku bisa meraih kesadaranku lagi, semua di sekitarku terlihat putih. Putih dan pucat. Dan ketika aku bertanya apa yang sebenarnya terjadi. Mereka semua menangis pilu…..

***

Subuh menjelang siang ketika aku duduk merenung di musolah kecil itu seorang diri. Dalam keremangan hari yang belum juga sempurna merekah ini, aku berusaha memikirkan kembali apa yang sebenarnya terjadi. Flash back ingatanku, membuat aku meneskan air mata penuh penyesalan.

“tiga hari kamu gak sadarkan diri,” kata ibuku di sela sela tangisannya pagi itu. Ibu bercerita kalau malam itu aku di tolong penduduk desa yang aku lintasi ketika motor yang kami kendari tiba tiba oleng tanpa sebab. Mereka bercerita pada ibuku kalau kami beruda terseret setidaknya 20 meter lebih, sebelum sebuah pohon di pinggir jalan menghentikan laju motor kami.

“tapi kenapa?” tanyaku,

“seekor serangga kecil masuk di mata temanmu. Dia kehilangan matanya sekarang,” ibuku menangis sesenggukan. Aku tahu, dia bukan sekedar temanku, tapi dia sahabatku, sahabat dari masa kecil, dia tetangga kami, anak satu satunya dari keluarga sederhana itu.

Hatiku menangis pilu, air mataku menetes dan terus mengalir. Pilu rasanya seluruh jiwaku. Badanku seperti melayang entah kemana. Yang terbayang di pelupuk mataku, hanyalah raut wajah temanku yang sangat aku sayangi itu. Tapi hanya raut wajah penuh kesedihan, pucat dan pilu tanpa masa depan.

Aku berusaha beristighfar. Menenangkan pikiranku. Aku mengingat Tuhanku. Meminta dalam batinku dengan sangat untuk memberiku sebuah ketabahan, ketabahan buat kami semua. Ketabahan dan kebesaran hati buat temanku, buat keluarganya, buat ibuku, dan hati yang lapang untuk bisa menerima ini.

Tuhan seolah sedang berbicara pada kami semua dengan caranya sendiri. Dia seolah menegur kami dengan kesombongan kami selama ini. Dia seolah ingin berbicara pada kami kalau kami bukanlah mahluknya yang terkuat. Masih ada yang lain yang lebih kuat walaupun mereka di ciptakan tidak sesempurna kami. Serangga kecil yang masuk kedalam mata temanku itu adalah contohnya. Bagaimana dia yang gagah, tampan, dan sehat bisa berubah seketika hanya oleh serangga malam yang tidak pernah di perhitungkan di peradaban manapun itu.

Tuhan sudah berbicara pada kita bahkan lewat ciptaannya yang paling sederhana. Kita menyebut ciptaan tuhan yang setengah hidup itu ‘virus’. Mahluk yang hanya hidup dengan menumpang di kehidupan yang lain.

Tapi bisakah kita mengalahkan mahluk terkecil itu dengan ilmu yang kita miliki sekarang? Bahkan dengan tekhnologi tercanggih sekalipun, kita belum bisa benar benar terbebas dari HIV. Bahkan perlu diingat ketika kita membakar sesama kita hanya untuk menghilangkan virus ebola. Lalu di mana kekuatan dan kesombongan manusia kalau untuk mengalahkan ciptaanNYA saja tidak mampu. Lalu di manakah akal sehat kita ketika kita dengan beraninya menantang Sang Pemberi Kehidupan?

Hatiku kacau, air mataku berderai derai mengingat segala dosa yang sudah aku lakukan. Dalam sesenggukan yang mendalam, kuutarakan kenginginanku pada ibuku, “ bu, aku masih punya dua mata, bolehkah aku berbagi mata dengan dia kalau dokter bisa mengusahakannya? Aku ingin memberikan mata kananku buat dia, yang kiri, aku masih membutuhkannnya.”

Tak ada jawaban dari ibuku. Selain hanya pelukan dan raungannya yang semakin menjadi….

Hari ini, satu bulan setelah kejadian itu, aku beringsut meninggalkan musola kecil ini ketika matahari mulai beranjak meninggi. Aku siap menemui dokter ahli yang bisa memindahkan mata kananku, buat sahabatku yang baik…….


Hikmah :
  1. Kesombongan itu hanya milik Tuhan, sama sekali tidak alasan bagi kita untuk menyombongkan diri, kalau untuk mengalahkan makhluk serendah virus aja gak bisa, bagaimana kita bisa menyombongkan diri?
  2. Persahabatan itu bukan cuma di kala senang saja. Penderitaan akan jadi ujian bagi ketulusan sebuah persahabatan.
  3. Relalah berkorban, untuk siapapun, selama itu berkorban untuk kebaikan….

Artikel ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Cermin Berhikmah di BlogCamp.

29 komentar:

  1. kereen kaa....aku nangis bacanya hiksuuuh...semoga menang ya!!

    BalasHapus
  2. baguuuuuuuuus. noerachma love this!

    sukses wat kucb nya...
    smoga menang dan banyak orang teringatkan untuk tidak nge'trek di jalanan..

    BalasHapus
  3. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam K.U.C.B
    Artikel anda akan segera di catat
    Salam hangat dari Markas New BlogCamp di Surabaya

    BalasHapus
  4. aku lebih suka ini ketimbang yang judulnya ada terong2nya mas mrid. dari segi kepenulisannya lebih baik yang ini. tinggal beberapa yg kayaknya harus diedit lagi.

    terus semangat. terus menulis :)


    jee asha

    BalasHapus
  5. @ l~chan : thanks dukungannya ya,
    @ bunda azka : semoga pesannya tersampaikan...
    @ sohibul KUCB, salam hangat juga, salam kenal, terimakasih,
    @ jee : mkasih masukannya jee, mari terus menulis.... :)

    BalasHapus
  6. suukkaaaa.......ini benberan fiksi??dalem bangett..semoga menang yaaaa....

    BalasHapus
  7. Full of messages, bro, sukses terus.

    BalasHapus
  8. Bagus tulisannya... ditunggu mas karya lainnya

    BalasHapus
  9. @ hafsa : terimakasih, ini fiksi yang diilhami oleh perjalanan malam yang nyata,....
    @ blackbox : amin, sukses juga buat kamu ma temen temen.....
    @ guest : insyallah, rancangannya sudah ada, tinggal penyelesaiannya saja....

    BalasHapus
  10. kalau aku ada d perjalanan malam seperti itu..ga mau aku mah pasti nangis d jalan.hehe..takuuuuuttt..

    BalasHapus
  11. Aduuuuh tak tahan saya baca ulang, makin deras nih di pipi. makasi ya postingannya sangat menyentuh Mas. Saya suka penyampaiannya :)

    BalasHapus
  12. pasti menang ni mas, dan kalau menang jangan sombong hihi... semangat ya ^_^

    BalasHapus
  13. @ qefy : makasih, mari terus belajar mas....
    @ hans : perjalannnya beneran, tapi kecelakaannya yang fiktif, perjalanan itulah yang mengilhami,
    @ auraman : amin mas, semoga dan insyallah, kalau menang gak akan ada perubahan,.. :)

    BalasHapus
  14. mas..untuk kata2 awal masih terkesan seperti cerita anak SMA... jadi aku pikir *ini hanya saran, cerita untuk prolog jangan terlalu panjang, lebih banyak ke kisah inti.. prolog paling menurutku hanya sekitar 2 paragraf saja jika mau.. *itu menurutku... ntar lihat lagi saran dari teman2 :)

    BalasHapus
  15. berbagi dengan ikhlas. atas stempel komandan blogcamp JURI datang menilai, terima kasih atas cerita kehidupan yang penuh hikmah. Salam Hangat

    BalasHapus
  16. @ anonim : makasih masukannya....
    @ jemialely : slam hangat juga, maksih dah mmpir buat menilai.....

    BalasHapus
  17. wah..wah makin banyak aja Bloofers yang ikutan KUCB.. sukses ya....

    BalasHapus
  18. prikitiuw.. kayanya pernah ngalami road racenya.. hehehe..

    keren2 penulisannya.. :)

    BalasHapus
  19. @ loss : thanks dah mampir, sukses selalu...
    @ chapunx : yup bener, tapi road race yang ini yang d bondowoso....., makasih ya....

    BalasHapus
  20. nice story...
    semoga menag ya kang... \('',)/

    BalasHapus
  21. setuju sekali mas,,,semoga kita semua menjadi pribadi yang rendah hati,,salam kenal,,folow back ok?

    BalasHapus
  22. @ bonit : makasih doanya, :)
    @ ahmad : amin, aku follow balik kamu....

    BalasHapus
  23. sungguh, cerita ini sangat menginspirasi saya untuk menejalani dan memanfaatkan waktu hidup dengan sebaik-baiknya......nice posting..i totally like it....
    salam persahablogan...

    BalasHapus
  24. @ zico : makasih ya, semoga kedepannya kita bisa jadi lebih baik.....

    BalasHapus
  25. Salam kenal, backlinknya sudah terpasang di bog saya, silahkan di cek

    BalasHapus
  26. kisah yg mengharukan mas ridwan............sangat suka cara penyampaiannya

    BalasHapus
  27. @ black box : makasih komentar dan kunjunganya, jangan bosan bosan berkunjung.....
    @ artikel komputer : maksih.....

    BalasHapus

.
..
Buktikan kunjungan kamu ke blog ini dengan meninggalkan komentar sebagai jejak kunjungan.
..
.

Ada kesalahan di dalam gadget ini